Bun, Jangan Marah Ya!

By HeNee - April 24, 2018

Sebagai orang tua yang mempunya anak beranjak ABG, mendengar kalimat, "Bun, jangan marah ya..." saya sering deg-degan. Saya langsung mempersiapkan diri lahir batin, kira-kira dapat kabar apa lagi nih. Hihihi

Maklum, anak ABG jaman sekarang obrolannya beda. Tontonannya juga beda, bacaannya apalagi, heu ... jadi sering kaget sendiri dengar curcolnya Si Kakak.

Seperti malam ini, disela-sela menikmati bakwan jagung hangat buatan sendiri, kalimat itu muncul, 

Kakak : "Bun, jangan marah ya ..." kata Si Kakak sambil membelah bakwan jagung dan asapnya langsung mengepul menimbulkan aroma khas jagung manis hmmm... nikmat!

Me      : Sekuat tenaga berusaha untuk santai dan menjawab, "Kenapa Kak?"

Kakak : "Janji yah, jangan marah!"

Me      : "Iya, buruan!"

Kakak : "Tadi ada yang kasih kakak coklat..." Si Kakak senyum dikulum

Me      : Masih mencoba untuk tenang, tarik nafaaaaass ... hembuskan, "Trus, mana coklatnya?"

Kakak : "Sudah habis kakak makan." Kali ini Si Kakak nyengir kuda

Me      : "Heuu... dasar, sudah habis baru bilang!"

Kakak : "Kakak takut bunda marah, makanya langsung dihabisin."

Me      : "Emang dikasihnya satu doang, coklat apaan?"

Sebenernya sih pengen nanya, dari siapa? Rumahnya dimana? Anaknya siapa? Anak ke berapa? Asalnya dari mana? Orangtuanya kerja apa? Habis ini mau lanjutin SMP dimana? Tujuannya kasih coklat itu apa? Habis kasih coklat mau kasih apa lagi? Tanggal lahirnya berapa? Hobbinya apa? dan masih banyak pertanyaan lainnya. huahahaha...

Kakak : "Ya satu lah, masa' sepuluh bisa gendut kakak ntar."

Me      : "Heleehh, masih KECIL aja sudah mikirin takut gendut!"

Sengaja kata kecilnya saya tekankan agar dia tau bahwa dia memang masih kecil dan akan selalu menjadi gadis kecil kesayangan orang tuanya sampai kapanpun, meskipun sebenarnya dia juga tidak mau dibilang kecil. Tapi apalah daya, seiring berjalannya waktu dia akan menjadi gadis remaja lalu dewasa dan akan menjadi milik orang lain. 

Meskipun hal itu masih lama terjadi, tapi saya harus menyiapkan bekal untuk dia dan mempersiapkan mental saya sendiri. Setiap kali dia curhat tentang "suka-sukaan" saya selalu berpikir bagaimana caranya agar dia tidak kapok curhat dengan saya. Bagaimana caranya agar dia percaya, bahwa saya adalah tempat curhat yang aman dan menyenangkan. Tentu saja ini menjadi PR untuk saya, karena saya seharusnya tidak hanya menjadi pendengar yang baik tapi  pemberi masukan yang baik juga. 

Memberi masukan atau menasihati anak ABG jaman sekrang itu harus ada tekniknya juga, agar mereka tidak merasa digurui dan diceramahi. Saya bukan pakar dalam hal itu, tapi saya selalu mencoba menyisipkan kata-kata humor agar tetap santai, padahal di dalam hati tegang bukan main. Saya juga sering memberikan gambaran anak seusia dia pada jaman dahulu, jaman saya sendiri maksudnya hehehe

Obrolan pun berlanjut, 

Kakak : "Bunda kok ga nanya siapa yang ngasih coklat?"

Me      : "Emang siapa?"

Kakak : "Eaaa bunda kepooo!" Jahilnya keluar

Me      : "Iyaa dong harus kepo, secara anak gadis bunda sekarang sudah ada penggemar jadi bunda harus siap-siap menerima lamaran."

Kakak : "Iihh, bunda nih apalah, orang cuma teman aja pun. Lagian kan ga boleh pacar-pacaran bun, sahabat aja kok." Si Kakak langsung menjelaskan panjang lebar

Me      : "Lagian yang bilang kakak pacaran juga siapa? Yeeey, kan memang ga boleh pacar-pacaran kak, ga ada untungnya, malah banyak dosa, mending shalawatan ya gak?"

Kakak : "Iya bun, shalawatan trus upload di youtube siapa tau banyak yang suka bisa dapet duit banyak."

Me      : "Ciyeee youtuber wannabe, btw jadi siapa kak yang kasih coklat?" Kembali ke laptop hehehe

Kakak : "Emangnya kenapa bun?"

Me      : "Ga kenapa-kenapa sih, cuma pengen tau aja. Besok-besok kalau ketemu di sekolah bunda mau bilang sama dia, lain kali kalau kasih coklat agak banyak soalnya kita sekeluarga penggemar coklat."

Kakak : "Bundaaaaaa..."

Me      : "Hahahhahaha..."

Yah, itulah sekilas obrolan ringan yang sebenarnya cukup penting antara orang tua dan anak utarakan atau perbincangkan. Sebagai orang tua kita juga harus tau perkembangan anak-anak kita, apakah dia "normal" atau tidak. Kita jangan hanya menuntut dia rajin belajar dan pintar, tapi kita juga harus membantu dia menumbuhkan karakter yang baik untuk kehidupannya.

 Karena menjadi pintar saja tidak cukup, harus dibarengi dengan karakter dan etika yang baik. Ini sih kata pak Anies Baswedan hehehe, sudah bukan jamannya lagi kita membentuk karakter anak, sekarang jamannya kita menumbuhkan dan membimbing anak untuk menumbuhkan karakter mereka sendiri, tentunya dalam pengawasan kita sebagai orang tua. 

Ah, sudah yaa... saya bukan pakar parenting hanya ingin berbagi saja meskipun hanya sekedar informasi ringan, seringan  remahan pastry di sudut loyang #aseekk 

Karena menjadi orang tua yang baik itu tidak ada sekolahnya, terkadang kita bisa belajar dari pengalaman orang lain. Terus belajar ya Moms karena ilmu itu tidak ada habisnya.

Semoga kita bisa menjadi orang tua yang terbaik untuk anak-anak kita, karena pertanggungjawabannya bukan hanya di dunia tapi di akhirat juga.


Batam, 24 April 2018
Heni, Bunda yang Bahagia!


Credit Pic : zeltene.lv



  • Share:

You Might Also Like

22 komentar

  1. Haha ngakak juga sy, sy juga suka coklat niiih :D

    Mba heni, aktifin komen URL dong :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Anak-anak jaman sekarang mba heu heu... kaget kaget kita dibuatnya :)

      Hapus
  2. Wah, patut ditiru ini, Mbak. Mumpung anakku masih kecil. Bisa dicatat banget. Sip banget caranya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha, emaknya padahal emosi mba lagi sibuk mau UN malah ngurusin coklat, hadeuuh :))

      Hapus
  3. Samaa Mbak, sulung saya dah kelas 7 , dah mulai aneh-aneh ceritanya.. Suka nahan napas saya, terus cerna dulu baru respon.. Khawatir salah omong. .😊

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener Mba, anak jaman sekarang kalau kita ga siap bisa jantungan hahaha

      Hapus
  4. Whuaa jadi siapa yang ngasih kakak coklat, belum ketahuan jugakah? Kalau aku sudah kepo habis pastiii, keren iih bisa menjaga emosiiii, salut maaaam...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sudah tau namanya maam, tapi ga aku sebutin disini watir emaknya baca blog ku hahaha. Klo mau di bawa emosi mah setiap hari mam, bisa stress kita. Siap2 Alin ntar yaak hihihi

      Hapus
  5. Amin. Semoga saya juga bisa menjadi orang tua terbaik seperti mbak Heni

    BalasHapus
  6. Hahahhaa.. Sama mbak, si kk yang kelas 10 juga suka curcol. Dasar sayanya juga jahil, suka godain dia.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi, jahilin anak sendiri asik yah mba :)

      Hapus
  7. Hahaha.... Mama Heni jangan marah yaa. Astaga anak Mbak Heni udah ABG Ajaaa :* memang bikin deg degan yaa Mbak. Jadi ingat mamaku jaman duli anaknya cewek semua, pasti mumet banget

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mba jaga anak perempuan bikin jantungan. Ga tau deh kalo anak laki2 yah :)

      Hapus
  8. Saya juga suka cokelat. Eaaa. Apalagi anak2 saya 😹

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha, tos kita mba, sambil nunggu jatah coklat :)

      Hapus
  9. Anak saya juga sering, kalau mau ngomong, pertamanya bilang, "Bu...jangan marah ya..."
    Beneran jadi deg-degan, dia mau ngomong apaan? Tapi itu kalimat yang manjur juga, sih. Soalnya buat saya gak jadi marah hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya bener mba, kok bisa yah kita jadi ga marah beneran hahahha

      Hapus
  10. Beruntung ya komunikasi orang tua ke anak bisa seperti teman, semoga tulisannya banyak menginspirasi ya mba..

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi iya mba, soalnya si Ayah sudah streng jd emaknya harus asik, klo ga gitu di rumah jadi kaku hehehe

      Hapus
  11. Saya jadi ikut deg degan nih. Haha... Gimana ya klo anak sy ABG nanti. Hihi. Keren bun sharingnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi nikmati aja mba meskipun ngeri-ngeri sedap. :)

      Hapus