Ini Baru yang Namanya Galau!

By Unknown - April 29, 2018


Ghaes, yang suka ngemil ngacung dong! Hihihi saya suka benget, sambil nulis, sambil nonton, jalan-jalan, dll tiada hari tanpa cemilan pokoknya. So, jangan tanya bagaimana bentuk tubuh saya yah 😜#tutupmukapakecitato

Tapi, pernahkah kalian menyadari atau memperhatikan bahwa kita seringkali galau dihadapkan dengan pilihan rasa. Contoh: Pengen beli keripik kentang, bingung milih rasa antara BBQ atau jagung manis. Lanjut ke rak minuman, pengen beli teh bingung lagi antara rasa lecy sama strawberry. Hihihi.

Pernah suatu waktu ketika sambil ngemil kacang dalam perjalanan ke suatu tempat, anak sulung saya bertanya saya sedang ngemil apa, ketika saya jawab ngemil kacang atom, dia heran kok aromanya seperti jagung bakar.

Sampai disini adakah yang sudah "ngeh" kegalauan kita sebagai penikmat cemilan? #seriusnanya

Setelah pertanyaan anak saya, saya jadi mikir dan mengamati bungkus kacang yang dari tadi saya nikmati (sebenernya pengen makan kacang apa jagung sih?)
Sebenarnya ini ga penting-penting amat, tapi cukup menggelitik saya untuk menuliskannya dan berbagi dengan kalian semua.

Setelah kita dibingungkan oleh teh gelas di dalam botol dan teh botol di dalam kotak #hallaahh sekarang saya baru sadar, ternyata selama ini saya labil, atau mungkin kalian juga #caritemen hehehe sebenarnya kita ini maunya makan apa sih?


Mau makan kacang tapi cari yang aroma jagung, bawang putih atau BBQ. Mau minum teh kemasan, tapi mau yang rasa buah-buahan. Maunya apa sih? #eaaa #sokserius  
Coba deh ghaes, makan kacang yah kacang aja, mau makan jagung yah jagung aja, jangan kacang yang kejagung-jagungan hahaha...
sumpah ini ga penting banget sebenernya, tapi asik aja buat diobrolin sambil tertawa ringan #whysoserius 

Dan herannya, ngemil kacang aroma jagung itu enak bangett. Begitu juga teh kemasan rasa buah-buahan atau bunga itu juga seger banget. Ga ada yang salah kan dengan semua rasa itu? Yang salah itu rasa sayang yang dulu pernah ada kepada mantan dan sampai sekarang masih ada #eeaaaa

Sampai di sini sudah kebayang kan ending tulisan ini seperti apa? #absurd hahahha

Tapi, orang-orang yang teguh pendirian masih ada ghaes. Ketika dia membeli keripik singkong dia akan memilih yang original no flavour, bahkan ketika dia makan siomay dia hanya minta siomaynya saja no kentang, no kol apalagi pare. Ini teman saya dulu waktu kuliah, semoga dia masih sehat walafiat, Aamiin.

Akhirnya, menurut saya makan cemilan beraneka rasa itu cara yang cukup efisien. Ketika sedang ingin makan jagung dan kacang, kita tidak harus membeli kedua cemilan itu. Cukup cari kacang yang rasa jagung, langsung bisa kita nikmati secara bersamaan. Simple dan hemat kan? Iya aja deh biar cepet selesai, hehehe.

Jadi ga perlu galau lagi tentang "Rasa" yah #nunjukdirisendiri rasa apapun yang kalian suka, pastikan itu muncul dari hati kalian yang paling dalam #apaansih
Udah ah, malah kemana-mana nih bahasannya.

Oke ghaes, apapun cemilan kesukaan kalian tetap ingat yah pilihlah yang menyehatkan. Hindari MSG berlebihan, hindari pewarna yang berlebihan. Perhatikan tanggal kadaluarsa, label halal dan sedapat mungkin usahakanlah mencintai produk-produk dalam negri bila perlu produk usaha rumahan, dengan begitu kita membantu meningkatkan produksi lokal karena kalau bukan kita siapa lagi ghaes?

Sampai jumpa pada tulisan galau saya yang lainnya, teruslah ngemil, jangan lupa olahraga dan minum air putih. Istirahat yang teratur dan perbanyak makan buah. 

Salam hangat dari Batam!
Saya, HeNee yang bahagia.

credit pic : pixabay

  • Share:

You Might Also Like

21 komentar

  1. Hehehe tulisan galau aja bisa jadi sekece ini kalau mom heni yang nulis. Semoga saya juga bisa ikuti jejaknya

    BalasHapus
  2. Keceh badai buat takaran galau mah..hehehhe

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahah, galau ngajak temen ini mah namanya

      Hapus
  3. Whuaa ternyata ngomongin cemilan, jadi laper, ahaha... iyah keripik kentang rasa barbeque enak lhoo..

    BalasHapus
  4. Saya suka miciiin, huaa tobaatt hahaha. Keripik kentang rasa Barbeque ulalaaa endang bambang

    BalasHapus
  5. Galau bikin laper hahaha...

    Saya penikmat cemilan dan sudah lama berniat berhenti dari cemilan. Badan saya kian melar. Gara-gara cemilan. Kok cemilan yang disalahin sih?? hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama mba, cemilan selalu jd kambing hitam hihihi

      Hapus
  6. Walah, awalnya tentang galau, gak tahunya bahas cemilan, kan perutku jadi galau, haha. Menarik sekali penyajian a 😁😁

    BalasHapus
  7. Hahahaha... Ngakak bacanya. Saat galau menghadapi camilan justru menghasilkan tulisan. Keren deh

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi, cemilan aja bikin galau yah mba :)

      Hapus
  8. Hihihi guweh bangeuddd ini mah. Nice post Mbak!

    BalasHapus
  9. Suka eyel-eyelan sama suami masalah bela-beli cemilan ini, karena saya suka cemilan rasa aneh-aneh dan dia suka yang ori hihihi...Salam galau-galau bahagia dari Jakarta Mbak HeNee...:D

    BalasHapus
    Balasan
    1. waah toss kita mbaaa, selalu penasaran dengan rasa baru hehehe, salam mbaa :)

      Hapus
  10. Kalau saya nasi yang rasa cemilan gitu mbak, hihihi. Galau yang jadi inspirasi mbak. Ditunggu yang bikin galau lagi besok-besok mbak. Hihihi

    BalasHapus
  11. Kirain aku aja yang suka galau buat yhal2 nggak terlalu penting, hahaha. Ada temennya

    BalasHapus
  12. Hahaha... Saya banget nih suka galau milih pare atau kol. Hihihi

    BalasHapus