Ngabuburit di Perpustakaan Mesjid Jabal Arafah Batam

By HeNee - Mei 31, 2018





Alhamdulillah, bulan Suci Ramadhan tahun ini sangat syahdu. Hampir setiap hari Batam diguyur hujan, matahari pun hanya mengintip malu-malu di balik awan tebal. Adem. 

Sebagai emak yang mempunyai anak usia 7 tahun dan alhamdulillah tahun ini menjadi ibadah puasa ke dua untuk anak bungsu saya, Dek Yaya. Saya sering bingung cara apa yang harus dilakukan untuk menghabiskan waktu dan menghindari pertanyaan yang berulang-ulang, "Sudah jam berapa, Bun?" atau "Berapa detik lagi Bun kita buka puasa?" hehehe pertanyaan yang sering emak-emak dengar jika mempunyai buah hati yang masih belajar berpuasa. Jawabannya juga pasti hampir sama, "Sebentar lagi, Nak. Sabar yah." padahal masih jam 10 pagi hehehe.







Kalau lagi libur kerja (Sabtu-Minggu) biasanya saya menemani Dek Yaya nonton chanel youtube kesukaannya yaitu Gen Halilintar, sambil saya membujuknya untuk tadarusan setelah salat Juhur atau Ashar. Tapi kali ini akhirnya saya punya rencana berbeda. Mengajaknya ke toko buku itu sudah biasa. Tapi mengajak dek Yaya ke perpustakaan itu adalah hal baru buat kami berdua. Sejujurnya, belasan tahun tinggal di Batam sekali pun saya belum pernah berkunjung ke perpustakaan. Bukan karena ga tau letak perpustakaannya di mana tapi karena kurang tertarik juga. Hihihi, ampuuun.

Tapi, perpustakaan yang satu ini cukup menarik perhatian saya. Karena mendengar cerita dari Kak Ara (anak sulung saya) yang malah sudah ke perpus ini duluan. Perpustakaan ini terlihat seperti one stop happiness gitu hehehe lebay.

Eh, tapi seriusan. Perpustakaan Masjid Jabal Arafah ini tempatnya cukup nyaman, buku-bukunya juga cukup beragam. Sebenarnya ada alasan khusus juga sih kami datang ke sini. Yaitu berbagi buku antologi cernak punya saya dan dan cernak perdananya Kak Ara. Kebetulan saya lihat koleksi buku anak-anaknya belum cukup banyak. Semoga buku kita bermanfaat di sini yah Kak Ara.

Kenapa saya bilang kalau ke mesjid Jabal Arafah itu bagai one stop happiness?
Pertama, karena kawasan mesjid ini sangat nyaman, tempat wudhu yang luas dan bersih, sejadah yang empuk, mukena yang harum dan pemandangan yang indah. Jadi, seperti wisata religi gitu. 




                                        foto koleksi dari fb Mesjid Jabal Arafah


foto: nomnomstory

Kedua, karena di sini ada beberapa fasilitas lain tidak hanya perpustakaan, tapi ada juga cafe, toko busana muslim dan perlengkapan salat. Ada mini market juga, air mancur dan aneka ikan berwarna warni juga sangat menarik perhatian dan satu lagi yang menjadi daya tarik tersendiri, di mesjid ini kita bisa naik ke atas menaranya dan menikmati suasana Nagoya dan sekitarnya dengan mata telanjang atau menggunakan teropong. Sayangnya terakhir kami kesana teropongnya semua sedang rusak. Semoga segera diperbaiki dan bisa digunakan lagi seperti dulu yah.


Jadi, ngabuburit di perpustakaan Mesjid Jabal Arafah Batam ga kalah seru dengan ngabuburit di tempat lain. Setelah lelah hunting persiapan mudik atau persiapan lebaran di Nagoya Hill Mall, leyeh-leyeh di sini bisa jadi pilihan tepat.

Selamat menjalankan ibadah puasa yah!
Salam hangat dari Batam ❤






  • Share:

You Might Also Like

14 komentar

  1. Maaaammm, kangen bangettt sama masjid ini. Duuh dulu gak sempet eksplor banget yaa. Eh kalo malem juga tutup kali ya perpusnya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya maam, udah lelah juga yah kemarin itu dari pagi soalnya aktifitas kita yah. Semoga someday bisa kesini lagi yah maam.

      Hapus
  2. Tempatnya nyaman buat baca yang khusyu

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mba, disini ngobrolnya bisik-bisik hehehe

      Hapus
  3. Asyik baget perpustakaan nya, kerasan donk baca baca di sana y mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. kerasan mba, meski akhirnya tetep ngajak ke moll hahaha

      Hapus
  4. Bagus perpustakaannya, Mbak. Nyaman buat gegoleran, wkwkwkwk. Anakku juga suka diajak ke perpustakaan, apalagi perpusnas RI. Beuh gak pulang2

    BalasHapus
  5. Seriyes ini perpus, Mba Heni? Asa tempat wisata kekinian gituh hehehe... kereeen!

    BalasHapus
  6. Wah..di Batam masih suka hujan ya? Di Bandung udah lama gak hujan, panas!!
    Eh itu, perpusnya bagus bangeet, nyaman lama-lama di sana ya...

    BalasHapus
  7. Kalau semua fasilitas perpus kaya gini, ga bakalan mau pulang anak-anak mbak. Wahhh...kecil-kecil sudah punya karya sendiri ya sulungnya mbak? Keren...

    BalasHapus
  8. Ngabuburitnya lebih bermanfaat mba. Btw, Perpustakannya keren banget bikin betah berlama-lama disana.
    Terima kasih untuk sharingnya ya mba :)

    BalasHapus
  9. Seru banget sih perpustakaan eh masjidnya. Betah banget tuh kalau saya bisa ke sana

    BalasHapus