Single Name?

By HeNee Sudarno - Agustus 22, 2018

                                                               pic by. pixabay


Hai Bloggers,

Kali ini saya ingin berbagi sedikit pengalaman tentang “keberuntungan” single name atau nama dengan satu suku kata jika ke luar negeri.

Alhamdulillah, saya punya suami dengan nama yang cukup singkat, hanya 5 huruf, dan inilah yang sering bikin deg degan kalau sedang di imigrasi.

Ini bukan kali pertama dia harus masok office (kata orang Singapore) dari pertama kali dulu banget hingga saat ini, setiap kali kita ke negeri dengan simbol kepala singa ini, suami saya pasti harus ke kantor imigrasi dulu untuk diwawancara lebih lanjut. Mereka ga peduli meski stample imigrasi sudah cukup banyak di paspornya.

Tapi, ini hanya di Singapore saja. Ketika masuk Malaysia aman-aman aja tuh. Entahlah apa yang salah.

Meskipun Si Ayah selalu masuk kantor imigrasi, ini tidak lantas membuat kami terbiasa, tetap saja ada rasa khawatir, bahkan saya dan anak-anak tidak mau keluar duluan meskipun petugas “mengusir.”

Padahal persiapan sebelum berangkat sudah dilakukan seperti cukur kumis dan jenggot, biar ga dicurigai sebagai… yah you know lah hehehe. Ketika masuk antrian di imigrasi juga anak-anak dengan lantang berdoa, “ya Allah semoga Ayah ga masok office lagi.” Tapi, yah apa boleh buat, doa dan cukur jenggot masih belum mujarab, Si Ayah tetep aja ke office, hihihi.

Tapi, kemarin ketika masuk Singapore lewat Johor Bahru, dan suami saya tetep juga masuk office. Akhirnya saya beranikan diri bertanya ke petugas yang memeriksa saya. Karena petugasnya cukup ramah, biasanya hmm… ampun deh. 

Karena petugas itu juga yang duluan bertanya, “itu husband?” sambil matanya mengarah ke suami saya yang dibawa petugas menuju office

“Yes, my husband. Always masok office because his single name,” jawab saya sedikit protes.
“Tak pe, its okelah kejap lagi kelua. Maybe your husband name is so familiar and so many people used that name.”

Saya cuma angguk-angguk kepale je, suka-suka klean lah!

pic. by. pixabay


Sepertinya Singapore memang cukup ketat dalam urusan pemeriksaan di imigrasi ini, ketat, dan petugasnya cukup banyak yang mondar-mandir. Ada gerak gerik yang cukup mencurigakan saja dia langsung dekati dan periksa. Seperti suaminya teman saya yang masuk antrian dengan memakai kaca mata hitam, petugas langsung mendekati dan berkata, “di sini tak de matahari, buka je lah!” 
Kita yang dibelakang pura-pura ga dengar aja sambil nahan ketawa. Soalnya kalau ketawa pasti ‘kena’ juga, hiks.

Yah, dibandingkan dengan Thailand dan Malaysia. Singapore memang lebih ketat, menurut saya. Ga tau deh kalau negara lain, belum pernah jauh-jauh banget mainnya, hehehe.

Setiap kali Si Ayah keluar dari kantor imigrasi, kami selalu menanyakan hal yang sama, “Ditanya apa aja Yah, trus Ayah jawab apa? Trus apa lagi Yah?” begitu aja berulang-ulang.
Saya sempet ngebatin, gimana yah rasanya masok office? 

Daaann… rasa penasaran saya langsung terjawab. Ketika pulang ke Batam sore itu, saya dan anak bontot saya akhirnya merasakan masok office. Hiks.

Rasanya pertama kali masok office itu, dag dig dug luar biasa, saya langsung keringet dingin, dan anak saya langsung menggenggam tangan saya erat banget. #lebay

Untungnya petugas di dalam semuanya perempuan dan cukup ramah, tidak seperti yang di luar #ehh, yang di wawancara justru anak saya, ditanya umur, nama, kemana saja selama di Singapore, terakhir yang buat anak saya kaget ketika petugas bilang, “mari buat jempol!” Si Adek melongo sambil memandang jempolnya, mungkin dia pikir mau di tambahi satu jempol lagi, saya langsung bilang, “jempolnya di scan lagi Dek, gih, sana.” Si Adek langsung tertawa lega mendengar penjelasan saya. Ternyata semua ini gegara jempol Si Adek ga bisa ter-scan di luar tadi. Hadeww.

Ketika keluar dari kantor imigrasi dengan muka yang lega, suami dan anak sulung saya langsung bertanya, kenapa? Ditanya apa aja? Trus jawab apa? Hahaha, spertinya ini pertanyaan yang tidak asing.

Akhirnya ini menjadi pengalaman yang cukup tidak terlupakan buat kami, apa lagi buat Si Adek, selama di dalam fery dia berulang kali menceritakan kekagetannya disuruh “buat jempol” sama ibu petugas, hehehe.

Semoga kalian tidak merasakan pengalaman yang sama, yah. Jika pun harus merasakan, saran saya hanya, stay coll dan banyak berdoa, selama kamu merasa tidak melakukan kesalahan apa-apa, yah tenang aja, itu sih kata Si Ayah. He he. Kalau saya mah tetap aja deg degan. Hihihi.

Pesan Moral dari kisah ini :
Pliss jangan pelit-pelit kasih nama ke anak yak, minimal dua suku kata lah 😅

Stay cool ghaes, jangan lupa untuk selalu menebar manfaat.












*terima kasih sudah singgah dan meninggalkan jejak*


  • Share:

You Might Also Like

109 komentar

  1. Tiba-tiba kebayang sama nama teman saya, hanya tiga huruf. EDI itu saja. Pasti kalau ke Singapore masuk office juga. Tapi nama anak saya terdiri dari tiga suku kata masuk office juga kok waktu Beliau ke Singapur, katanya karena namanya ada ciri agama. Hiii...serba salah yah

    BalasHapus
  2. Saya masih satu nama....hik hik bingung deh ...

    BalasHapus
  3. qiqiqiqi, aku bayanginnya lucu bgt mam... Dan pertanyaanku sama si ayah ditanya apa? terus jawab apa? terus ditanya apa lagi? Hihii,, dulu waktu di oz sih alhamdulillah lancar mam, ayahku juga satu kata namanya... SG ini memang ketat beud yaa...

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwk, kocak emang mam. Wah OZ aman yah, single name? Tapi memang org tua zaman dulu namanya singkat aja yak

      Hapus
  4. Sepertinya harus 3 suku kata, karena kalau ke Arab Saudi buat Haji, paspor bersuku nama tiga:)

    Saya pernah masok office juga pas ke Amerika...lamaaaa lagi hampir 4 jam. Sebabnya: karena saya berhijab. Padahal sudah pakai jeans, sambil gendong bayi 2 bulan dan gandeng anak 4 tahun. Tapi enggak ngefek...teteup, karena ada ciri Muslim yang melekat jadi kena sikat kwkwk..
    Jadi inget, istri temen suami sampai buka jilbab dari berangkat dan selama tinggal di sana untuk menghindari masalah seperti ini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. sampe segitunyakaaaaahh? Trus jilbab kita diperiksa ga mba? disuruh buka ga? hadeeeh malah banyak tanya nih aku, hihihi

      Hapus
  5. Ngebayangin muka anakku Dani dan Dika kalo disuruh buat jempol lagi hihi. Secara mereka kocak abis. Makasih sharingnya, Mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwkw, kalo inget itu kocak banget emang mba...

      Hapus
  6. “mari buat jempol!” Alaaaah ... aku tadi juga mikirnya mau ditambahin satu jempol hihihi

    Jadi pengalaman tak terlupakan bagi anak-anak juga nantinya ya, mbak.

    BalasHapus
  7. Ihihihi bikin deg degan je lah makcik ni... wkwkwkwk

    BalasHapus
  8. wah ia ni kak, temen saya dulu juga ini ada yg selalu begini, 3 kali masuk singapore selalu masuk office karna namanya satu kata duh susah juga ya hehe. Ok Noted jadi pokoknya ntr kasi nama ke anak minimal 2 kata lah ya kan hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha, iyaak jgn pelit kasih nama yak hihii

      Hapus
  9. saya dulu masuk singapure juga masuk ke office terus. sidik jarinya di sana. sekarang semenjak saya pakai e paspor dah tak masuk office lagi. coba nanti kalau perpanjang ganti e paspor aja mbak suaminya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. eh iya, bener juga ya, e paspor, sip deh makasih infonya

      Hapus
  10. Buat penambahan nama aja kakak, kayak yang udah pernah aku lakukan. murah kok biayanya

    BalasHapus
  11. Saya pun selalu deg degan mbak kalo di imigrasi singapure...selalu takut jika diajak ngerumpi di office..hehehehe tapi alhamdulillah belum pernah...walau nama saya satu kata muyassarah...dan tetap berharap jangan pernah masuk deh.. soalnya gak pernah bawa duit banyak...

    BalasHapus
    Balasan
    1. satu kata tapu lumayan panjang mba, temenku jg nmanya wulandari ga pernah masuk, ini suami memang lumayan pendek nih namanya hehehe

      Hapus
  12. Selama.ini klo keluar negeri aman2 aja tp waktu haji, namaku yg 2 suku kata harua ditambah..jd tambahlah nama.bapakku & untungnya lagi klo pasportnya tertulis awak.pesawat, lumayan mudah...hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. jadi pake binti yah mba, ditambahanin nama bapak ya

      Hapus
  13. Aku langsung ga bisa tahan ketawa pas yang: AYO BUAT JEMPOL WKWKWKWKWK :))
    Bayangin muka adek pasti speechless gitu hahaha. Tapi emang iya sih kak, single name itu problematika sekali, tapi untung"an juga mungkin yah karna mamaku single name, tp gak pernah masuk custom pft

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi, pengalaman tak terlupakan.

      Hapus
  14. Buat jempol, dikira nambah jempol lagi. Heheheee lucy bgt si adeek...

    BalasHapus
  15. Masok office tu memang seram. Soalnya aku juga pernah mba heniiii.... dan setelah pernah masuk sekali akupun masuk kedua kali hanya untuk mengkonfirmasi kasus pertama ... sebel aing. 🤣 herannya aku ga kapo masok sing 🤣

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahhaa mba Diaann, hayuk lah kita ngebolang yuk kapan-kapan

      Hapus
  16. aku udah berharap bberita bahagia tapi ternyata nama 1 kata tetap saja di panggil ke office

    BalasHapus
    Balasan
    1. huhuhu, kita belum beruntung, coba lagi #ehh

      Hapus
  17. Baru tau kalo jumlah suku kata bs pengaruh dlm perjalanan ke Sg. Dan akhirnya harus ke office.

    Salfok sama ayo buat jempol haha :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkkwk, iya mba dan keberuntungan juga menjadi penentu hihihi

      Hapus
  18. Orang tua jaman dulu mikirnya kalo satu suku kata biar ga ribet. Tapi orang tua jaman sekarang, saking ga pelit, banyak suku kata dan susah dieja, wkkkk.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya juga single name
      Belom pernah masuk office
      Cuma kemarin scan jempol ga terbaca disuruh ulang, diminta KTP dan scan ulang lg. Tak ada ditanya apa apa .
      15 menitlah dan itu karena ngantri yg nunggu yg lain scan ulang

      Hapus
    2. betul Mba Eka, sudah panjang susah di eja lagi hahhaha


      Unizara berapa hurup namanya?

      Hapus
  19. Hahahaha nasib punya single name... Kalau di China sih ada kebijakan single child, nadhh di Singapore memang terkenl dgn single name-nya. Org2 single name pasti masok office... Semangat ya ayah.....

    BalasHapus
  20. Harus tiga suku kata...ternyata ya...maakasih linknya...sangat membantu...sharing dari teman teman semua bermanfaat

    BalasHapus
  21. pengalamannya lucu sekaligus menegangkan ya mba, iya juga jangan irit2 kasih nama ke anak :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi iya mba, tegang dan tak terlupakan

      Hapus
  22. Suami saya banget namanya 4 kata saja hahaha. Tapi, belum pernah kejadian, sih. Setiap kali melakukan perjalanan ke luar negeri, meskipun juga belum jauh, tetap aja buat saya paling malas berhadapan dengan imigrasi. Bikin deg-degan hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. 4 kata atau 4 huruf mba? Kalau 4 kata mah aman hehhe

      Hapus
  23. Jadi di dalam ditanya apa? Jawabnya apa mba? Hahahaaa.. *laluditimpukpassport*

    BalasHapus
  24. kalau naik haji malah nama kita harus terdiri dari 3 nama... jadi kalau namanya cuma single name, berarti setelah single name dikasi tambahan nama ayah lalu setelah nama ayah diberi nama kakek. Btw, paspor baru sekarang suka ditanya, paspornya mau dipake buat umroh atau naik haji nggak? karena kalo mau dipake buat umroh dan naik haji maka nggak boleh single name, tapi harus 3 names.

    BalasHapus
    Balasan
    1. di imigrasi batam tdk ditanya seperti itu pak, kita sudah konfirm minta ditambahain nama orang tua malah mereka bilang nama hrs sesuai akte lahir dan izasah.

      Hapus
  25. btw, masok office itu apa sih artinya? aku waktu liburan ke australia juga diperiksa khusus karena berjilbab. bukan masuk ruangan khusus buat diwawancara sih, tapi masuk ke ruang scan khusus dimana seluruh badan kita di scan layaknya lagi di MRI... abis itu baru digeledah manual (jadi kesannya alat canggih scan itu belum sah jika belum geledah manual). tapi kalo soal nama sih, dari awal namaku emang udah 3 nama, begitu juga dengan anak2ku... udah di setting terdiri dari 3 nama dan nggak boleh lebih dari 30 karakter namanya mengingat aku dan suami emang sama2 doyan traveling dan kalo ngisi form buat imigrasi kolom namanya ada 30 karakter.

    BalasHapus
    Balasan
    1. masok office yah masuk kantor mba, kantor imigrasi. Sama seperti mba alami di Ausy. Cuma bedanya ga ada scaning MRI gitu, hehe

      Hapus
  26. Waahh makasih udh share pengalamannya masok office mbk, aki belum pernah kemana mana sih. Doain bisa kemana mana seperti dirimu ya mbk

    BalasHapus
  27. Hahaha, aku ngehe pas bagian hikmah, Mbak. Untung saja anakku dua suku kata. Soalnya dulu sempat ngotot satu kata saja. Lha aku parno saat ujian sekolah, nama panjang kali lebar. Teman2 sudah ngerjain soal aku masih bulet2in nama. Hihi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahha, iya nih nama panjang repotnya yah pas ujian yah mba

      Hapus
  28. Saya, suami dan anakku, nama kami bertiga terdiri dari 2 suku kata. Nama mama + papaku + ibu mertua hanya satu kata, tapi di daerahku orang-orang zaman dulu namanya memang banyakan hanya satu kata ��

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mba, orang jaman dulu irit dan simple yah memberi nama kepada anaknya.

      Hapus
  29. apalagi kalau masuk ke US mba hehehe. Tapi sebenarnya single name bisa dijelaskan kok, jadi ngga perlu khawatir. Kan hak kita untuk punya or diberi single name :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu sih kata kita mba, kata orang imigrasi sono mah beda lagi hehehe

      Hapus
  30. Wah kebalikan dg saya yg namanya 3 kata dan masing2 minimal 5 huruf..hehe..apakah yg panjang2 akan masok office juga ya? Hehe.. TFS mba..

    BalasHapus
  31. Kadang walau serumpun yang namanya bahasa kalau beda cara penyebutan bisa beda persepsi ya..kayak tambah jempol itu kalau anak-anak pasti bingung ya hihi

    BalasHapus
  32. Ini yak kalau singapore mah cerita dgn imigrasinya ga habis2 ya mba. Satu lagi pelajarannya mba "berhati2lah dengan rasa penasaranmu, krn kalau terwujud bisa bikin gemetaran"

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaaaa, makanya klo penasaran sama yang baik baik aja, hehhe

      Hapus
  33. HAHAHA... kocak banget nih artikel.
    "Masok office"
    Asli ngakak pas baca ini pertama kali.

    Aku pernah ke Singapore dan ke Malaysia juga lewat Johor Bahru.
    Alhamdullillah, tak "masuk office"

    Mungkin karena nama aku terdiri dari 3 suku kata di passport ya ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaa, aman mbaaa klo 3 suku kata mah

      Hapus
  34. Saking dermawannya kami Mak, ketiga anak saya masing masing tiga suku kata namanya. Trus mikir, besok kalaunujian kasian bulet buletin namanya di kertas wkwkwkkw

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahhah, iya mba, anakku juga 3 suku kata panjang-panjang lagi .

      Hapus
  35. Nggak pernah masok office. Tapi tiap ke sana selalu tas saya diperiksa sama petugas yang setelahnya bagian pemeriksaan pasport. Entah muka saya tampang TKW atau dikira bawa bom kali ya. Padahal tiap ke sana udah jaga penampilan rapih terus.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itulah mba, mungkin itu memang tugas mereka mba, tapi kita jadi ga nyaman yah

      Hapus
  36. Ya ampun, kebayang dag dig dugnya kalo harus masuk office ya Mbak. Aaah, pentingnya ngasih nama buat anak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. jangan dibayangin mba, nanti kejadian hahaha...

      Hapus
  37. Kujadi ingat drama korea gara2 nama terus masuk imigrasi. Kalau orang dulu kebanyakan nama singkat. Kalau skrg, nama anak2 malah sering puanjang dan aneh2

    BalasHapus
    Balasan
    1. panjang dan susah, bikin repot petugas KTP dan saat ujian.

      Hapus
  38. dua suku katanya masih kurang ya mbak heheheh yang aman 3 lah

    BalasHapus
  39. Laaahhh...beneran mba masok officenya gegara cuma satu kata aja namanya?
    Baru tau nih yg kayak gini :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. huhuhu iya mba, ga diperiksa tas, ga di scan, ga ditanya bawa duit berapa. Begitulah kira-kira..

      Hapus
  40. Singapore emang ketat banget ya Mbak.
    jadi ingat waktu itu backpackeran ama teman2, eeh di Singapore ada 1 orang teman yang digiring ke Office karena namanya yang dicurigai gitu, kita jadi was-was dan penasaran bookkh nungguinnya.

    BalasHapus
  41. Sampai cukur jenggot segala, ya. Hahaha. Baru tau cuma karena namanya satu kata harus diinterogasi. Anak zaman now sepertinya namanya panjang2, nih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahah, iya mba anak jaman sekarang namanya panjang dan susah

      Hapus
  42. kok saya ikut deg degan ya Mbak, belum pernah ke LN, jd agak takut apa se drama itukah? Coba nanti kutanya suamiku yang pernah ke Sing juga,

    BalasHapus
    Balasan
    1. huhuhu, it's not Drama mba, it's true life

      Hapus
  43. wuah ternyata oh ternyata ada juga beginian ya cuma gegara nama hihihii alhamdulillah nama anakku panggilannya 2 suku kata tapi nama lengkapnya 10an suku kata hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. serius mba 10 suku kata?? gilaa di KTP muat ga itu mba?

      Hapus
  44. Waduh, beneran baru tau juga tentang ini. Untung nama sata sekeluarga gak ada yg satu suku kata. Btw, salfok sama masok office, saya bacanya itu nirukan yg lagi hits: "Masoook pak Eko" 😂😂😂🤣

    BalasHapus
  45. Singapur memang ketat, inget banget, pernah masuk SIngapur lewat darat via KL, hadeuuh disambut sama barisan tentara yang bawa senapan laras panjang, ngeri beuud

    BalasHapus
    Balasan
    1. heuuu... belum pernah naik ferry kan mba yg disetopin di tengah laut trus diperiksa pake anjing pelacak? Parah!

      Hapus
  46. Aku waktu itu sempat deg-degan juga pas mau masuk SIngapura karena namaku agak beda. Tapi alhamdulillah aman. Iya memang sebaiknya dua suku kata deh kalau bikin nama anak :p

    BalasHapus
  47. Jangan pelit-pelit ngasih nama ke anak, tapi jangan kepanjangan juga ya Mba. Dua kata trus ringkes. Katanya biar gak repot juga kalo pas ngisi nama pas ujian, wekeke

    BalasHapus
  48. Kalau untuk perempuan, mungkin masih aman yaa, mba..
    Secara...selalu ada binti (nama ayah) gitu kan yaa??

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ada yg pakai binti ada yang enggak mba.

      Hapus
  49. Alhamdulillah. Sampe skrg aman damai sentosa ke singapur. Jangan sampe masok office ! Hahahha
    Tapi emang ketat ya masuk SG ini. Banyak peraturan !

    BalasHapus
  50. Kalau sekarang nama anak2 rata2 sih udh panjang ya, rata2 3 kata. Ternyata nama terlalu singkat bisa bikin masok office hehe

    BalasHapus
  51. Duuh ... saya juga bakalan deg-degan kalau sampai masok office.
    Kesannya gimanaa gitu. Kayak jadi tersangka ya..hihihi

    BalasHapus
  52. Single name emang agak repot ya masuk negara, terutama kayak yang S.pore.

    Alhamdulillah saya kasih nama anak ga pelit. Hehehe

    BalasHapus
  53. Haddeuh, baca postingan plus komentar plus jawabnnya, Mane bisa selesai malam ni. Abis kontennya bagus semua.Btw nama bunda cuma 1 kata kjaan lame pylak Sjahrijati. Tp th brp lupalah bikin passport harus 3 kata, jadilah Sjahrijati Yati Rachmat.Aman lah buat passpory

    BalasHapus
  54. aku pernah tuh nungguin temen yg namanya islmi bgt (menurut pemerintah Sing), 1 suku kata juga ga salah, hehe

    BalasHapus
  55. Wah pelajaran nih, kalau kasih nama anak jangan satu kata. Makasih mba pengalamannya.

    BalasHapus
  56. Wah... Jadi dag dig duh nih.. Nama suami saya hanya terdiri dari 4 huruf kak, hehe

    BalasHapus
  57. alamak, buat jempol itu scan jempol ya. Hihihi.
    alhamdulillah aku belum pernah masok office. Deg-degan!

    BalasHapus
  58. Aduh aku cuma satu kata namanya diriku hehehe

    BalasHapus
  59. Wash ketat banget sih ini, padahal udah sering ttp aja sering ditahan :D

    BalasHapus